Metro Kendari

Pemkot Kendari Siap Rebut Kembali Gelar Kota Sehat

PLAY

KENDARI, DETIKSULTRA.COM – Pemerintah Kota (Pemkot) Kendari melalui Forum Kota Sehat siap merebut kembali gelar kota sehat kategori wistara. Hal itu disampaikan Ketua Forum Kota Sehat Kota Kendari, Siti Chomzah Asmawa, usai pelantikan dan pengukuhan Tim Pembina dan Forum Kota Sehat Kota Kendari periode 2022-2024, di ruang pola Balai Kota Kendari, Sabtu (3/12/2022).

Siti Chomzah optimis Kota Kendari bisa merebut kembali predikat kota sehatĀ  Karena sudah 12 tahun atau enam kali penilaian Kota Kendari selalu mendapatkan predikat kota sehat.

“Kota dengan tingkat partisipasi masyarakat yang bisa kita andalkan, kota dengan banyak prestasi, kami tentu yakin dan percaya Kota Kendari sebagai kota sehat, dapat lebih mudah kita wujudkan,” ungkapnya.

Untuk mewujudkan target itu, ia meminta dukungan dan siap berkolaborasi dengan semua pihak utamanya dalam mewujudkan sembilan tatanan kota sehat.

Penjabat (Pj) Wali Kota Kendari, Asmawa Tosepu mengatakan, tantangan ke depan bukan hanya mengembalikan prestasi yang sudah diraih, namun bagaimana output yang dihasilkan dapat terealisasi di masyarakat.

“Predikat yang disampaikan oleh Ketua Forum Kota Sehat sebagai bagian dari komitmen adalah bonus bagi saya. Tapi yang paling penting adalah output-nya, sejauh mana program iniĀ  benar-benar bisa membumi, mendarah daging di tengah-tengah masyarakat Kota Kendari,” ucapnya.

Untuk mewujudkan hal tersebut, pemerintah terus mendorong efektivitas penyelenggaraan kota sehat dengan melakukan perbaikan pada sejumlah aspek secara berkelanjutan. Dirinya berharap forum kota sehat tersebut bisa menghadirkan pelayanan yang berkeadilan kepada masyarakat sehingga tidak terjadi diskriminatif.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kota Kendari, Rahminingrum menjelaskan, Kota Kendari sudah mendapatkan predikat kota sehat sejak tahun 2011 dengan kategori swasti saba padapa hingga kategori tertinggi swasti saba wistara tahun 2017 dan tahun 2019. Namun pada tahun 2021 Kota Kendari dinyatakan tidak memenuhi syarat, sehingga tidak mengikuti penilaian kota sehat.

“Tujuan utama dari program kota sehat tidak hanya terletak pada diterima atau tidak diterimanya penghargaan, penyelenggaraan kota sehat bukan hanya menitikberatkan pada hasil atau target indikator pencapaian semata namun proses yang dijalankan secara terus menerus yang dimulai dari kegiatan prioritas bisa menumbuhkan energi positif,” jelasnya.

Untuk diketahui, penilaian kota sehat meliputi sembilan tatanan dengan 312 indikator, terdiri dari 77 indikator pokok dan 235 indikator pendukung. Untuk bisa meraih kategori swaba wistara Kota Kendari harus memenuhi minimal 90 persen kategori yang telah ditetapkan. (bds)

 

Reporter: Zubair
Editor: Wulan Subagiantoro

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button